No Image

Festival film horor: mengapa pemutaran terbaik mereka tidak pernah sampai ke multipleks

May 6, 2018 Andrea 0

Di pantai timur Skotlandia, kalender dilingkari dalam bentuk darah: ini waktunya sekali lagi untuk Dundead, festival film horor yang turun di Dundee setiap bulan Mei.

Diluncurkan delapan tahun yang lalu untuk mengkampanyekan penduduk setempat yang menginginkan festival khusus untuk menyaingi Glasgow’s FrightFest, Dundead menyaring berbagai pratinjau dan bahkan pemutaran perdana. Selalu ada permata di antara sebagian besar produksi barang-barang ini – seperti The Autopsy of Jane Doe tahun lalu, yang dibintangi oleh Brian Cox dari Dundee, alias Hannibal Lecter asli.

Dengung tahun ini telah berpusat pada Vampire Clay, sebuah film Jepang tentang patung-patung yang dikuasai amuk dan para pemain di sebuah perguruan tinggi seni. Tapi uang saya ada di The Lodgers, sepotong Gothic Irlandia dari Brian O’Malley, seorang pembuat film muda yang Let Us Prey (2014) adalah kejutan yang mengejutkan di festival beberapa tahun lalu.
Rilisan baru ini selalu dibangun di sekitar retrospektif bertema yang dikuratori dengan hati-hati. Fokus tahun lalu adalah Stephen King; tahun ini adalah akhir Tobe Hopper – dimulai dengan film pertamanya dan terbaik, The Texas Chainsaw Massacre (1974).

Bukan hanya orang Skotlandia yang ingin berteriak pada orang-orang seperti Leatherface, tentu saja. Festival film horor telah menjadi bisnis besar dalam beberapa tahun terakhir. Ada Horrorthon di Dublin; Abertoir di Aberystywth; Horor di Laut di Southend; sementara London memiliki Festival Film Horor Inggris dan FrightFest lainnya.

Yet now that the genre finally seems to have gained mainstream acceptance, you might wonder if afficionados will need so many festivals in future. Look no further than Jordan Peele winning Best Original Screenplay for Get Out at the Academy Awards this year. Everyone rightly celebrated Peele being the first African American ever to win this category, but most people failed to realise it is also very rare for a horror film to be recognised in this way.
The Silence of the Lambs memang mengambil lima Oscar terbesar pada tahun 1992, tetapi ini adalah pengecualian untuk aturan: film horor bahkan jarang dinominasikan, apalagi memenangkan kategori ini. The Exorcist (1973), Jaws (1975) dan The Sixth Sense (1999) adalah satu-satunya yang lain yang bahkan dinominasikan untuk Best Picture di masa lalu.

Tidak hanya telah Keluar sekarang ditambahkan ke daftar itu, itu dipukuli oleh The Shape of Water karya Guillermo del Torro – sebuah film fantasi dengan elemen horor. Sementara itu, tiga adaptasi Stephen King juga dirilis pada tahun lalu, dan semuanya cukup baik. Remake of It dilakukan dengan baik di box office, sementara Gerald’s Game dan 1922 harus digolongkan sebagai dua film terbaik untuk ditayangkan di Netflix.

Anatomi horor

Tapi sementara ada beberapa tumpang tindih antara festival horor dan film box office utama ini, Dundead membantu untuk mengilustrasikan beberapa perbedaan. Banyak film yang ditampilkan di festival itu tidak memiliki anggaran iklan dan oleh karena itu berada di bawah kendali sebagian besar rantai pameran bioskop mainstream. Namun dalam banyak kasus, mereka tidak akan dianggap cukup serius bagi banyak programmer bioskop rumah seni. Kurangnya distribusi ini bisa menjadi masalah besar bagi orang-orang yang bekerja dalam genre ini.

Festival seperti Dundead, dengan programmer spesialisnya Chris O’Neill, membantu pembuat film yang bekerja di pinggiran industri, termasuk bakat lokal, untuk mendapatkan pekerjaan mereka dilihat di layar lebar.
Film horor dapat, tentu saja, menjadi karya seni. Sebagai seorang ahli perfilman Inggris, saya pikir bahwa Peeping Tom dari Michael Powell (1960), Jack Clayton The The Innocents (1961), Roman Polanski’s Repulsion (1965) dan Nicolas Roeg Don’t Look Now (1973) menyaingi film apa pun yang diproduksi oleh Inggris.

Film horor terbaik menolak estetika, kode narasi dan adat istiadat bioskop Hollywood konvensional dan menggantikannya dengan sesuatu yang lebih inovatif dan subversif. Film seperti The Texas Chainsaw Massacre dan The Last House on the Left (1972) membahas perang Vietnam jauh sebelum setiap studio besar berani, sama seperti It’s Alive III (1987) bertahun-tahun di depan Philadelphia (1993) dalam menghadapi HIV / Aids. Sementara itu, The Blair Witch Project (1999) membuktikan bahwa kemilau profesional bukanlah prasyarat untuk sukses.

Di atas segalanya, film horor yang bagus memberikan sensasi tersendiri. Psycho (1960) memungkinkan Anda menjadi Marion Crane dan Norman Bates – predator dan mangsa. Kita dapat menghadapi ketakutan kita yang paling gelap dan bahkan menghayati fantasi pembunuhan, selalu dalam pengetahuan bahwa itu hanyalah sebuah film. Masukkan ini bersama-sama dan Anda harus menyimpulkan bahwa horor lebih jauh dari mainstream daripada genre lainnya.

Knives out?

Semua ini dianggap, pengakuan tahun ini untuk Get Out adalah pedang bermata dua. Senang rasanya melihat genre yang Anda sukai menjadi pusat perhatian, tetapi disambut di Akademi hanya dapat mengarah pada genre yang semakin hambar dan aman.

Ada gema dari ini di Dundee sekarang di sekitar rencana untuk multipleks sembilan layar di pusat kota. Situs ini tepat di sebelah Seni Kontemporer Dundee, di mana Dundead berlangsung, dan orang-orang benar prihatin tentang masa depan pusat.

Sulit membayangkan festival horor yang tepat dalam sebuah multipleks – bahkan jika Dundead diciptakan sebagai tanggapan terhadap permintaan populer. Festival horor adalah penangkal populisme Hollywood. Dundead menarik orang-orang yang termasuk DCA reguler dan orang-orang yang mungkin tidak mengunjungi bioskop independen atau menonton film subtitle. Kami semua dengan senang hati duduk di sebuah giallo Italia, film zombie Korea, atau kisah hantu Argentina.

Jadi, meski bagus untuk melihat film horor melewati fase pengenalan kritis mainstream, siapkan diri Anda untuk beberapa kalkun mahal dalam beberapa bulan mendatang. Jika itu adalah detak jantung genre yang Anda cari, ikuti festival horor seperti Dundead sebagai gantinya.